Gennaro Gattuso menyerukan perubahan mentalitas setelah Napoli tersingkir dari Liga Champions dengan kekalahan agregat 4-2 dari Barcelona. 

Gol babak pertama dari Clement Lenglet, Lionel Messi dan Luis Suarez pada akhirnya terbukti cukup bagi Barca untuk menang 3-1 di leg kedua babak 16 besar pada hari Sabtu, dengan penalti Lorenzo Insigne menjadi huburan belaka bagi tim tamu di Camp Nou.

Napoli memiliki total 18 tembakan dan 7 untuk Barca, tetapi tidak memiliki kemampuan untuk bangkit kembali.

Tetapi dengan tempat Liga Europa musim depan diamankan berkat kemenangan mereka di Coppa Italia, Gattuso merasa Napoli sekarang harus fokus pada peningkatan mentalitas jika mereka ingin menjadi tim yang menantang gelar.

“Ada banyak penyesalan, karena kami mengalami pemadaman selama setengah jam, kebobolan tiga gol aneh dan membuat beberapa kesalahan yang sangat serius selama periode itu,” kata Gattuso kepada Sky Italia.

“Saya melihat tim yang juga membuat Barcelona berada di bawah tekanan besar. Kami seharusnya mencetak dua gol lebih awal, namun kami malah kebobolan. Itu membuat saya marah karena kebobolan gol dari set play. Itu membuat saya gila.

“Saya selalu mengatakan, kami memiliki beberapa pemain yang kuat dan bertalenta, tetapi harus benar-benar maju dalam hal mentalitas, karena itu tidak cukup bagus.

“Jika Anda melihat statistik, itu didominasi oleh Napoli. Kami menggandakan tembakan ke gawang, memiliki lebih banyak penguasaan bola, kami menerobos pertahanan mereka dengan sangat mudah.

“Saya tidak berusaha menimbulkan kontroversi, saya kecewa karena saya melihat kami benar-benar bisa menyakiti mereka. Saya merasa kami melawan tim Barcelona yang tidak dalam kondisi baik dan kami menyerahkannya kepada mereka.

“Dengan sedikit lebih banyak tekad dan mentalitas yang lebih kuat, kami benar-benar bisa melakukan kerusakan di sini.”